Follow Us on Twitter

1st Day Test = Failed

Parah banget. UTS hari 1 = Gagal total

UTS hari pertama gw adalah Bahasa Inggris & PTM. Nah, malem sebelumnya bisa dibilang gw hampir sama sekali ga belajar. Gw pikir, Inggris mah cupao, terus PTM juga tinggal baca kisi2nya aja. Ternyata pas soal ujiannya udah di depan mata, gw baru menyadari bahwa gw itu tolol. Inggris yg gw kira gampang ternyata susahnya keq setan. Prediksi gw, Inggris gw cuma dapet 70. Yah, asal masih B sih oke deh, gw janji bakal ngejar nilai gw pas UAS nanti. Tapi gimana kalo C atau D. Bakalan dangerous twelve (cilaka 12).

Sama halnya dengan PTM. Karena takut kejadian cuma-bisa-bengong-pas-yg-lain-ngerjain terulang keq pas Inggris, akhirnya gw belajar dengan serius. Semua kisi2 yg dosen PTM kasih gw lahap dengan tekun. Ampe ajakan Krisna & Toro untuk ke SMS pun gw tolak dengan halus. Kenapa? Biar PTM gw nilainya ga jeblok. Eh, ternyata hasilnya malah lebih parah. Kisi2 yg gw baca (9 jenis web, sejarah komputer, sejarah internet, aplikasi komputer, dan lain2), ga ada yg keluar sama sekali. Soal yg keluar malah soal kasus gitu. Sumpah, pas gw baca tuh soal2 PTM. Gw cuma bisa bengong di 20 menit pertama waktu ujian. Baru abis itu gw mulai nulis nama, kelas, dan lain2nya di lembar jawaban gw. Abis itu gw coba ngerjain salah 1 soal yg masih bisa gw bacotin pake logika. Setelahnya, gw tidur. Iye, gw beneran molor saking stresnya. Terus ga tahu kenapa, di tengah perjalanan gw tersentak kaget & terbangun. Teman2 yg ngeliat itu pun sontak langsung ngakak. Entahlah, mungkin dewa2 yg pada ngebangunin, takut gw ga lulus PTM. Akhirnya setelah ngemeng sengemeng-ngemengnya, gw pun keluar dari kelas ujian dengan pikiran bahwa akhirnya gw bakal gagal di 1 mata kuliah karena kebodohan dosennya yg salah ngasih kisi2. Babi.

Terus, pas pengen turun ke lantai dasar naik lift, eh gw ngeliat sosok Pak Hadi, dosen PTM gw, sesaat sebelum pintu lift tertutup. Ga pake lama, gw & JS langsung ngebuka lagi pintu lift & marah2in dia di depan lift. Gw yg udah khilaf, ampe nunjuk2 mukanya sambil bilang ,"Kisi2nya ga ada yg keluar tahu ga Pak!!" Eh abis itu tuh dosen malah nekat masuk ke dalam lift yg penuh dengan anak2 kelas gw. Makin abis lah dia diteriakin semua anak yg ada dalam lift. Berisiknya lift saat turun dari lantai 3 ke lantai 1 mungkin bisa ngalahin teriakan vokalis band yg lagi nge-scream. Gw bingung Pak Hadi kupingnya ga mimisan atau lecet2 ngedenger teriakan2 kami. Akhirnya pas lift kebuka, dia langsung nyelonong kabur dari lift. Mungkin takut menjadi korban amuk massa yg lebih parah lagi.

Akhirnya gw ga bisa berkata apa2. Nasi udah jadi nasi goreng, ga mungkin dibalikin lagi. Sekarang gw cuma bisa bertekad & berusaha keras agar nilai2 ujian gw yg lainnya ga jeblok juga. Wish me luck d(^^)b.
Category: 0 komentar

0 komentar:

Posting Komentar